Raso jo Pareso, Pondasi Adat Minangkabau


Sebelum masyarakat Minangkabau mengenal dan menganut agama Islam, filsafah adatnya adalah: Adat basandi kapado alua, Alua basandi kapado patuik jo mungkin. Raso bao naiak, Pareso bawo turun Kemudian pada awal abad ke 19 sesuai dengan perkembangan, maka dibuatlah kesepakatan yang sangat mendasar sekali antara niniak mamak dengan alim ulama di bukit Marapalam. Dibukit Marapalam ini terpatri : Adat basandi Syarak. Syarak basandi Kitabullah Namun adat tetap bersandarkan : Raso bao naiak Pareso bao turun Tarimolah raso dari lua Pareso bana raso kadalam Antah iyo antah indak. Karena intisari dari adat adalah "Raso jo Pareso" Rasa takut kepada Allah, Rasa malu dan sopan terhadap sesama manusia, segan menyegani, tenggang rasa dan saling menghargai diantara sesama anggota masyarakat. Dari rasa malu timbul rasa sopan. RASO inilah sebagai perekat dan mengikat dengan erat ditengah masyarakat dalam kehidupan semenjak fase taratak sampai fase nagari. Demikian juga fase selanjutnya, yaitu fase rantau. Karantau madang dihulu Babungo alah babuah balun Marantau bujang dahulu Dikampuang baguno balun Hiu bali balanak bali Ikan panjang bali dahulu Induak cari dunsanak cari Induak samang cari dahulu. Raso mambuahkan malu dan takut berbuahkan budi. Malu laksana humus dalam padang kehidupan bermasyarakat yang berfungsi sebagai biang penyubur dan sebagai dasar untuk bertumbuh kembangnya kehidupan di Minangkabau. Minangkabau bataluak budi, ranahnyo titian tanah baso . Falsafah dasar hidup masyarakat yang demikian makin mempercepat masuk dan berkembangnya agama Islam. Malu adalah sebagian dari iman sabda Rasulullah SAW, Selanjutnya ditegaskan lagi "Innamabu'itstu li utammima makaarimal akhlaq. Sesungguhnya aku diutus kata rasulullah adalah untuk menyempurnakan akhlaq manusia. Dengan demikian Emotional and Spritual Quotion (ESQ) yang lagi popular sekarang ini, ternyata di Minangkabau telah lama menjadi pakaian sehari hari. Tetapi bunga tulip dihalaman tetangga lebih bagus daripada bunga tulip dihalaman kita, bak pepatah Belanda. Dima kain kabaju, Dijaik indaklah sadang, Lah takanak mangko diungkai. Dimalah nagari ndak kamaju, Adat sajati tu banalah nan hilang Dahan jo rantiang nan bapakai. Supayo jarami naknyo takerai Larakkan padi ditampuaknyo Supayo nagari naknyo salasai Latakkan sesuatu ditampaiknyo. Anak urang koto hilalang Pai kapakan baso Malu jo sopan kalau lah hilang Hilanglah raso jo pareso Rarak limau dek binalu Tumbuah sarumpun jo siakasek Kalau hilang malu jo sopan, Nan bak kayu lunnga pangabek Dek ribuik rabahlah padi Dicupak nak urang canduang Hiduik kalau indak babudi Duduak tagak kumari tangguang Talangkang carano kaco Badarai carano kandi Bareh nan samo dirandang Baganggang karano dek raso Bacarai karano dek budi Itu nan samo kito pantangkan Nan merah iyolah sago Nan kuriak iyolah kundi Nan indah iyolah baso Nan baiak iyolah budi Pulau pandan jauah ditangah Dibaliak pulau si angso duo Ancua badan dikanduang tanah Budiak baiak dikana juo. Pisang ameh bao balai Masak sabuah dalam peti Hutang ameh buliah di bayia Hutang budi dibawo mati. Begitu pentingnya raso jo pareso, maka adat Minangkabau menuntun masyarakatnya untuk menanam raso malu dengan raso sopan. Raso takut terhadap Allah SWT raso malu terhadap sesama manusia, malu antara lelaki dan perempuan, malu antaro sumando dengan mamak rumah, malu antara mertua dan menantu, malu berbuat sumbang salah, malu melanggar aturan adat, malu melihat kalau ada tetangga merintih kelaparan, malu berbuat tidak sopan, malu kalau kalau hati orang lain terluka, malu kalau kalau terambil hak orang lain dan lain sebagainya. Bahkan raso malu dikaitkan dengan harta benda, Harta dapat dibagi tapi malu tidak dapat dibagi. Bagi mereka yang tidak memakaikan raso jo pareso dan malu jo sopan disebut dengan yang tidak tahu di nan ampek, indak tau diatah takunyah, indak tau disuduik kancah. Raso jo pareso dan malu dengan sopan dapat diperoleh dari didikan orang tua dirumah terutama sekali dari ibu. (Novrisal Prasetya, TM'14 UKM'15)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *